Inilah Para Miliarder Dunia Penguasa Media, Selain Elon Musk Beli Twitter

Ketika orang terkaya di dunia, Elon Musk, membeli Twitter seharga $44 miliar, itu langsung menarik perhatian dunia.

Pembelian ini dikatakan cukup kejam mengingat keinginan para miliarder untuk meningkatkan pengaruh politik mereka dengan membeli banyak perusahaan media terbesar dan paling berpengaruh di dunia.

Hal inilah yang diutarakan seorang analis senior yang dilansir BBC, Sabtu (5/7/2022). Claire Enders, pendiri Enders Analysis, mengatakan orang super kaya telah lama mencoba membeli koran untuk melanjutkan agenda mereka.

Mereka sekarang mungkin bertaruh pada merek media besar, yang tidak dilakukan oleh oligarki atau miliarder lain, kata mereka.

Itu tanda lain bahwa orang super kaya ingin mengontrol aset yang memberi mereka kekuatan ekstra,” katanya. “Apa pun yang mereka katakan, itu sebabnya mereka membelinya,” kata Enders.

Tidak biasa hari ini untuk outlet berita besar tidak dimiliki oleh miliarder dan itulah sebabnya Guardian [dimiliki secara independen oleh Scott Trust], Financial Times [dimiliki oleh grup media Jepang yang dimiliki oleh Nikkeiterni] – Mitar von Nikkeiterni] telah terbukti secara konsisten sebagai merek berita yang paling dapat diandalkan.”

Berikut daftar miliarder yang mendominasi media. Setiap orang?

1. Elon Musk Beli Twitter

Orang terkaya di dunia pekan lalu menandatangani kesepakatan untuk membeli Twitter – media pilihan bagi jurnalis dan politisi untuk bercerita – seharga $44 miliar.

Tetapi Musk berjanji untuk terus “melepaskan potensi besarnya” untuk memajukan kebebasan berbicara dan demokrasi di seluruh dunia.

Miliarder lain

2. Jeff Bezos Membeli Washington Post

Pendiri Amazon dan orang terkaya kedua di dunia dengan kekayaan bersih $ 169 miliar dibandingkan dengan $ 252 miliar Musk membeli Washington Post seharga $ 250 juta pada tahun 2013.

Bezos mengungkapkan mengapa dia membeli Washington Post. Saya perlu melakukan pencarian jiwa … apakah itu sesuatu yang saya ingin menjadi bagiannya? Saya mulai menyadari bahwa ini adalah lembaga yang penting,” jelasnya.

Dia mengatakan lagi jika ini adalah surat kabar di ibukota negara paling penting di dunia. The Washington Post memainkan peran yang sangat penting dalam demokrasi ini. Saya tidak ragu tentang itu.” Dalam tiga tahun, surat kabar itu telah menggandakan lalu lintasnya dan menghasilkan keuntungan.

Saya tahu bahwa ketika saya berusia 90 tahun, salah satu hal yang paling saya banggakan adalah mengambil alih Washington Post dan membantu mereka melalui transisi yang sangat sulit,” kata Bemzos dalam sebuah wawancara 2018.

3.Rupert Murdoch

Rupert Murdoch membeli The Times, Sunday Times, The Sun, Fox News, Wall Street Journal, New York Post, dan beberapa media Australia

Rupert Murdoch menjual sebagian besar bisnis hiburan 21st Century Fox tetapi mempertahankan saluran berita sayap kanan Fox News.

Setelah kematian ayahnya pada tahun 1952, Murdoch mengambil alih Running News, sebuah surat kabar kecil Adelaide.

Dia kemudian memperluas portofolio surat kabarnya di seluruh Australia sebelum datang ke Inggris pada tahun 1969 dengan membeli News of the World. Pada 1970-an ia pindah ke New York dan membeli kepemilikan media, dimulai dengan New York Post.

Pada tahun 2017, Murdoch menjual sebagian besar bisnis hiburan 21st Century Fox milik keluarganya ke Walt Disney seharga $66 miliar.

Tapi dia tetap berpegang pada surat kabar sayap kanan AS dan saluran berita Fox News. apakah kita mundur? Sama sekali tidak,” katanya saat itu. “Kami berbelok pada saat tertentu.”

4. Mark Zuckerberg

Mark Zuckerberg dengan Facebook, Instagram, WhatsApp

Mark Zuckerberg mendirikan Facebook pada tahun 2004 saat belajar psikologi di Universitas Harvard.

Dalam sebulan, setengah dari mahasiswa S1 memiliki profil media sosial ini. Sekitar 2,9 miliar orang – lebih dari sepertiga populasi dunia – kini terdaftar di Facebook.

Kerajaan sosial Zuckerberg melampaui Facebook hingga Instagram (yang ia beli pada 2012) dan WhatsApp (diakuisisi pada 2014).

Akhir tahun lalu, Facebook mengubah namanya menjadi Meta untuk mencerminkan ambisi Zuckerberg untuk “mendominasi Metaverse – yang dia yakini sebagai perbatasan berikutnya.”

Zuckerberg, orang terkaya ke-12 di dunia dengan kekayaan $78 miliar, mengendalikan 58% hak suara di Meta, secara efektif memberinya kendali pribadi atas ketiga platform.

Platform tersebut telah dituduh mempengaruhi pengguna berita dan membantu penyebaran informasi yang salah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.